26.1 C
New York
Sabtu, Juni 22, 2024

Buy now

Saat PM Israel Dukung Pembentukan Negara Palestina

MIMBARKEPRI, – Perdana Menteri (PM) Israel Yair Lapid menegaskan dukungan untuk pembentukan negara Palestina yang ‘damai’. Yair Lapid lantas dihujani kritikan di dalam negeri terkait sikapnya tersebut.

Dukungan untuk pembentukan negara Palestina yang ‘damai’ ini disampaikan Yair Lapid saat berpidato dalam Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB). Salah satu kritikan datang dari mantan PM Israel Benjamin Netanyahu.

Seperti dilansir AFP, Sabtu (24/9/2022), pidato Lapid dalam Sidang Majelis Umum PBB di New York, Amerika Serikat (AS), pada Kamis (22/9). Hal ini disampaikan menjelang pemilu Israel pada 1 November mendatang, yang bisa melengserkan Lapid dan melihat kembalinya Netanyahu, rival politiknya.

Dalam pidatonya, Lapid menegaskan kembali posisi yang dipegangnya sejak lama bahwa solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina selama bertahun-tahun menjadi kepentingan Israel. Gagasan itu memudar selama masa jabatan Netanyahu tahun 2009-2021 sebagai PM Israel.

Dalam pidatonya, Lapid menyebut meskipun terdapat ‘hambatan’ namun ‘kesepakatan dengan Palestina, berdasarkan dua negara untuk dua bangsa, adalah hal yang tepat untuk keamanan Israel, untuk ekonomi Israel dan untuk masa depan anak-anak kita’.

Lapid berpendapat bahwa sebagian besar warga Israel mendukung solusi dua negara. “Dan saya salah satunya,” ucapnya.

“Kami hanya memiliki satu syarat: bahwa negara Palestina di masa depan harus damai,” cetus Lapid, tanpa menyerukan dimulainya kembali perundingan damai.

Dihujani Kritikan
Ada banyak orang dalam forum Sidang Majelis Umum PBB yang menyoraki pidato Lapid itu. Tidak terkecuali Presiden AS Joe Biden yang menyebutnya ‘berani’.

Namun di Israel sendiri, kritikan menghujani Lapid, terutama dari kalangan sayap kanan. Kritikan paling mengemuka dilontarkan oleh Netanyahu, yang menuduh Lapid membantu Palestina dengan membahas perjuangan mereka dalam pertemuan puncak PBB.

Netanyahu menilai Lapid telah menempatkan ‘Palestina kembali ke tengah-tengah panggung internasional dan mengirimkan Israel kembali ke lubang Palestina’.

“Hari ini, dia (Lapid-red) ingin memberikan Palestina sebuah negara teroris di jantung Israel dan negara itu akan mengancam kita,” sebut Netanyahu.

“Tapi izinkan saya memberitahu Anda, bapak Lapid: Mitra-mitra saya dan saya tidak akan membiarkan Anda,” tegasnya, merujuk pada anggota parlemen dari kalangan ultra-konservatif dan religius Yahudi yang dia harapkan akan membentuk koalisinya nanti.

Sumber : detiknews

Berita Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

0FansSuka
3,893PengikutMengikuti
PelangganBerlangganan
spot_img

Berita Populer