30.4 C
New York
Sabtu, Juni 25, 2022

Buy now

Kekerasan ISIS Mematahkan Klaim Taliban Mengenai Afghanistan Yang Lebih Aman

MIMBARKEPRI.CO – Bulan lalu, keluarga Mawlavi Ezzatullah, anggota partai Hizbut Tahrir Afghanistan, menerima pesan WhatsApp dari teleponnya: “Kami telah membantai Mawlavi Ezzat Anda, datang dan ambil jenazahnya.”

Pembunuhan Ezzatullah, di provinsi timur Nangarhar, adalah salah satu dari serangkaian pembunuhan dan pemboman yang telah merusak klaim Taliban bahwa mereka telah membawa keamanan yang lebih besar ke Afghanistan setelah 40 tahun perang.

Korban berkisar dari mantan pejabat keamanan dari pemerintah yang digulingkan hingga jurnalis, aktivis masyarakat sipil, mullah, pejuang Taliban dan tampaknya target acak seperti Ezzatullah, yang keluarganya mengatakan dia tidak memiliki musuh yang mereka kenal.

Taliban mengatakan kemenangan mereka telah membawa stabilitas ke Afghanistan, di mana ribuan orang tewas dalam pertempuran antara kelompok itu dan pasukan yang didukung Barat antara 2001 dan 2021 sebelum kelompok Islam garis keras muncul sebagai pemenang.

Tapi hanya pada satu hari minggu lalu, gambar dari Jalalabad – ibukota provinsi Nangarhar – muncul online menunjukkan dua tubuh berayun dari tali. Warga juga melaporkan pembunuhan seorang mullah dan rekaman video beredar tentang sekelompok pria bersenjata yang menembaki sebuah mobil, tampaknya membunuh penghuninya, salah satunya diidentifikasi oleh wartawan lokal sebagai pejabat Taliban.

Reuters tidak dapat memverifikasi gambar dan rekaman secara independen.

Pada hari Minggu, menurut penduduk setempat, tiga mayat dibawa ke sebuah rumah sakit di Jalalabad setelah ledakan bom pinggir jalan yang tampaknya menargetkan pejuang Taliban di sebuah truk pickup.

Kemudian pada hari itu, orang-orang bersenjata menembak seorang mantan tentara Afghanistan di depan rumahnya, membunuh dia dan dua temannya yang berdiri di dekatnya.

Taliban telah meremehkan insiden semacam itu, dengan mengatakan bahwa setelah beberapa dekade perang, akan membutuhkan waktu bagi negara untuk sepenuhnya ditenangkan.

“Ada 34 provinsi di negara ini dan dalam seminggu, 20 kasus akan dicegah untuk setiap satu yang terjadi,” kata juru bicara Bilal Karimi. “Kami telah mengalami 20 tahun revolusi dan invasi dan tingkat insiden ini akan turun.”

Beberapa mantan tentara dan perwira intelijen dari pemerintah yang digulingkan menyalahkan anggota Taliban karena menargetkan mereka sejak mengambil alih. Kelompok tersebut telah berjanji tidak akan ada pembalasan, tetapi menerima bahwa para pejuang nakal mungkin telah bertindak sendiri.

Banyak pembunuhan yang ditargetkan tetap tidak diklaim dan beberapa mungkin merupakan hasil dari dendam lokal.

Tetapi yang lain melihat hasil dari konflik yang semakin terbuka antara Taliban dan afiliasi lokal Negara Islam, sebuah perkembangan yang menurut Perwakilan Khusus AS untuk Afghanistan, Tom West, pada hari Senin menyebabkan kekhawatiran di Washington.

Kelompok jihad militan telah mengklaim beberapa serangan paling mematikan di Afghanistan dalam beberapa bulan terakhir di mana ratusan orang telah tewas, terutama di kota-kota besar.

“Mereka mencoba untuk melemahkan dan mendiskreditkan Imarah Taliban. Imarah menjanjikan keamanan dan mereka berusaha menunjukkan bahwa mereka tidak dapat mewujudkannya,” kata Antonio Giustozzi, seorang spesialis dalam kelompok jihad dari Royal United Services Institute di London.

Dia mengatakan ISIS, yang dia perkirakan memiliki sekitar 4.000 pejuang, telah melakukan kampanye pembunuhan yang ditargetkan sejak sekitar musim panas 2020 dan terus berlanjut sejak kemenangan Taliban pada Agustus dalam “skala yang kira-kira sebanding”.

‘PEKERJAAN BIDEN’

Bagi banyak orang yang menjalankan bisnis mereka, kekerasan terasa sangat mengancam.

“Saya tidak pernah merasa takut seperti sekarang ini,” kata seorang profesor universitas di Nangarhar yang juga bekerja sebagai jurnalis dan yang berbicara dengan syarat anonim karena takut menjadi sasaran. Dia menggambarkan peristiwa di Nangarhar sebagai “kekacauan total.”

Kekerasan telah memicu kekhawatiran bahwa Afghanistan bisa runtuh ke dalam anarki dan bahkan kembali ke fase baru perang saudara, menciptakan surga bagi kelompok-kelompok militan untuk melancarkan serangan di negara-negara tetangga dan Barat.

“Ini adalah skenario yang membuat semua orang khawatir,” kata seorang pejabat Barat dengan pengalaman panjang di wilayah tersebut.

Negara Islam, yang pertama kali muncul di Afghanistan pada akhir tahun 2014 dan mengadopsi gelar Negara Islam Khorasan setelah nama kuno untuk wilayah tersebut, telah berusaha untuk bangkit dari serangkaian kekalahan yang menyakitkan pada tahun 2018 dan 2019.

Kelompok itu telah mengklaim serangkaian serangan terhadap masjid-masjid Syiah dan target lainnya sejak kemenangan Taliban pada Agustus, yang terbaru di rumah sakit militer utama di Kabul yang menewaskan sedikitnya 25 orang.

Yang lebih jarang dilaporkan adalah kekejaman kecil yang sering terjadi tidak hanya di Nangarhar, yang telah lama menjadi basis ISIS.

Daerah yang terkena dampak termasuk Ghazni di Afghanistan tengah, Herat di barat, Balkh di utara, dan Paktia, Paktika dan Khost di tenggara.

“Milisi Taliban tersesat dalam kepanikan, mereka tidak tahu bagaimana menyembunyikan rasa malu mereka,” sebuah video ISIS yang diposting di saluran Telegram kelompok itu pada hari Minggu mengatakan, menuduh Taliban sebagai “pekerja Biden”.

Sebagai pemberontakan, Taliban terbukti menjadi kekuatan tempur yang efektif dan kohesif. Menjaga perdamaian di negara yang dilanda krisis menghadirkan tantangan baru, termasuk menyatukan berbagai faksi, nilai, dan norma di dalam gerakan.

Giustozzi, yang menulis buku tentang Negara Islam di Afghanistan, mengatakan kelompok itu, yang telah mundur ke benteng-benteng terpencil di timur dan timur laut negara itu, berusaha menyerang Taliban sementara kelompok itu masih bergulat dengan transisi dari pemberontakan ke pemerintahan. .

“Mereka tahu bahwa jika mereka mengizinkan Imarah Taliban untuk berkonsolidasi, musim semi berikutnya Taliban akan bergerak untuk menghancurkan mereka,” katanya.

Sumber: REUTERS

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

0FansSuka
3,365PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles